Jenis Haji

Haji adalah perjalanan yang meremajakan, sebuah ritual yang membersihkan pusat orang percaya dari semua dosa. Berkat dan pahalanya tidak terbatas. Setiap kali seorang peziarah pergi ke Mekah untuk melakukan tindakan ibadah yang menarik ini, dia benar-benar pengunjung di rumah Allah SWT, Subhan’Allah !.!.!!
Abu Hurairah (semoga Allah senang dengan dia) diriwayatkan yang Nabi (Perhatikan) mengklaim https://travelalhijaztour.com/biaya-haji-plus/:

“Mereka yang melaksanakan haji dan mereka yang melakukan umrah adalah orang-orang yang pasti telah tiba di kunjungan Allah. Setiap kali mereka memohon kepada-Nya, Dia akan membalas mereka, dan ketika mereka berbicara kepada-Nya untuk pengampunan, Dia akan mengampuni mereka. (Tirmidzi 2536 dan Ibnu Majah) !.!.!
Sebenarnya ada satu set ritual wajib yang direkomendasikan yang telah dilakukan sebagai cara untuk mencapai haji. Meski begitu ketika Manasiks dasar (ritual) haji tetap sama, ada beberapa versi mengenai bagaimana melakukan ritual ini, yang mengkategorikan haji ke dalam beberapa varietas:

· Haji al-Ifrad

· Haji al-Qiran

· Haji al-Tamattu’ !.!.!
Haji al-Ifrad:

Ifrad menandakan “Isolasi”. Jemaah haji al-Ifrad diberi nama Mufrid. Dalam jenis haji ini, Mufrid masuk ke titik keluar dari Ihram di Meeqat dengan maksud hanya melakukan haji. Pada dasarnya, dia tidak melakukan umrah. Mufrid benar-benar harus mengatakan:

“Labbayk Allahumma labbayka bi Hajj” atau “Labbayka Hajjan” !.!.!
“Ya Allah! Saya menanggapi panggilan Anda untuk menyelesaikan haji. ”

Peziarah terus berada di titik keluar dari Ihram sampai ia telah melakukan masing-masing ritual haji, sampai dengan Tawaf Perpisahan (Tawaf e Wida). Tidak wajib bagi Mufrid untuk menyembelih hadi (hewan kurban).

Haji al-Qiran:

Qiran menyiratkan “konjoining”. Dalam haji semacam ini, Peziarah (disebut qarin dalam kasus seperti itu) masuk ke negara anda Ihram, di Meeqat, bersama-sama dengan niat untuk mencapai sama umrah dan haji. Dia / Dia melakukan umrah (Tawaf dan Sa’i) dan mempertahankan Ihram sampai banyak ritual haji dilakukan. Dengan kata lain, seorang Qarin tidak akan diizinkan untuk meninggalkan kondisi Ihram segera setelah menyelesaikan umrah. Peziarah perlu mengatakan: !.!.!
“Labbayk Allahumma labbayka bi Hajjin wa umrah” !.!.!
“Ya Allah! Saya membalas telepon Anda untuk menyelesaikan haji dan umrah” !.!.!
Hal ini dapat menjadi wajib bagi Qarin untuk menyediakan pengorbanan hewan dari identifikasi Allah SWT.

Leave a Reply

Your email address will not be published.